Wednesday, May 20, 2009

man of the hour.

sila sedia tisu.

sebagai anak lelaki terakhir, aku memang agak rapat dengan sang ayah. selepas umi tiada, aku sering juga mendengar usikan usikan dari rakan rapat ayah menyuruhnya kahwin lagi. jawapannya mudah.

"kalau macam pasha sandha, aku ok je".

hahaha.

pada aku, ayah seorang yang ringkas. agak radikal. dan suka berseloroh.

tanya agus. tanya topet. tanya pidot. dan semua rakan rakanku yang pernah bergesel bahu dengan wak saimin.

semua kata "bapak kau pun memang best".

put it as u like.
cool.
legend.
hero.

aku masih lagi anak wak saimin.

(walaupun sejarah hidupnya agak vague, dan dia jugak kurang berkongsi pengalaman hidupnya dengan aku, jadi, aku tidak tahu his past history. yang aku tahu, dia pernah jadi fireman di singapura, kemudian dia balik kampung, kerja sendiri.)

dulu waktu aku kecik2, dia suruh aku urut dia. dan aku nampak ada parut kat punggung kanan. dan bila aku tanya, dia cakap

"bapak dulu gaduh dengan keling mabuk!!".

dan waktu itu, aku bangga, wah... ayahku seorang hebat. siap gaduh2.

dan kisah itu, aku jaja pada arwah umi, dan secara gelihati, arwah umi cakap.

"gaduh apanya?. bapak kau kena cakar kucing.".

hahahaha... dan aku masih lagi ketawa sampai. sekarang bila ingat cerita itu.
dan setiap kali raya, pastu aku akan bersedia untuk menjaja cerita itu. agak cool jugak, sebab dia cuba membina karakter yang menyebabkan aku berbangga dengan nya.

ayah aku, tidak pernah suruh kami adik beradik mahu jadi apa. ayah aku sukakan konsep, "your life's, your way." jadi, kami adik beradik, ikut suka lah.

tapi, alhamdullah. semua dah jadi manusia.


tahun lepas, aku ke terengganu. dan aku pergi dalam jangka masa yang agak lama juga lah. jadi, 3 minggu sebelum ke sana, aku tidak pulang ke kampung. atas beban kerja, aku tidak pulang.

sememangnya ritual kami sekeluarga akan melawat ayah setiap hujung minggu. kadang aku terlepas juga, tapi tidak pernah lebih 2 minggu. tapi minggu itu, aku memang terbeban dan tidak menjengah langsung.

minggu seterusnya, aku terlibat dengan kerja lagi. dan aku tangguh lagi untuk menjengoknya. tapi aku hubungi kakak aku, dan mengikut katanya, ayah ok. aku bersyukur.

dan pada minggu seterusnya, aku tidak dapat pulang. kerana urusan kerja juga. kakak aku cakap dia ok. cuma batuk batuk sedikit. takpelah, mungkin aku sempat juga menjengahnya sebelum ke terengganu nanti.

dan pada hari aku ingin ke terengganu, aku menunggu di pejabat. sambil melihat lihat dada akhbar. perjalanan aku jam 8 malam, jadi aku menunggu di pejabat. dan aku memasang lagu.

playlist aku masih lagi pearl jam.

dan tetiba lagu Man of the Hour terpasang.

tetiba aku teringat, aku masih belum beritahu ayah yang aku akan ke terengganu.

dan jam sudah berdetik 6.45 petang. ini bermakna, ayah ada di rumah. (dia memang selalu kat rumah pun, cuma waktu tu dia baru balik ngeteh dan ngurat2 di pekan). ah, aku menekan nekan telefon.

dan sayup sayup suara garaunya menjawab.

ayah : hello. assalamualaikum.
aku : waalaikumussalam. bapak eh?.
ayah : ye... adik, kau tak balik?.

waktu ini, hati aku berdetak. rasa macam nak cancel je trip malam tu, aku nak balik rumah. at least, aku nak jumpa dia. nak salam dia. tertiba hati aku rindu sangat kat dia. fuck! emo aku petang tu.

aku : (suara pecah) ermm.. tak la bapak, org kena pegi terengganu. bapak sihat?
ayah : bagus je. cuma batuk... kau demam ke?.
aku : (suara pecah lagi) tak.
ayah : baguslah.

long pause.

ayah : budak budak ni, tanya.. pak usu tak balik ke?.
aku : oouh ke, takpelah.. bilang sama diorg, pak usu balik minggu depan.
ayah : kau nak pegi terengganu, jalan elok elok.
aku : ....
ayah : belikan bapak baju batik ye.
aku : (suara pecah) ok.
ayah : (dengar suara dia batuk)
aku : bapak.. makan ubat tau.
ayah : dah.

(waktu ni, aku dah emo habis. serius).

ayah : kau kenapa?
aku : takde pape, tengah isap rokok.
ayah : ouh. kakak2 kau takde, tak balik kot malam ni, bapak tidur sorang lagi. eh, bapak nak gi mandi lah.
aku : aaaa... kirim salam dioranglah.
ayah : Insya Allah.
aku : ok. bapak kalau nak kemana2, bagitau ye.
ayah : baik. kau jaga diri ye. kat tempat orang.
aku : ok.

*click*.

secara peribadinya, aku memang all-out aritu. tak bleh blah dah. sampai la p.a aku cakap, "encik syah, kenapa tutup lampu office?". aku cakap aku nak tido. miahahha.

gila kau. entah kenapa aku jadi rindu dengan dia.

nak kata jauh, tak le sangat, JB dgn pontian tu. tapi, mungkin aura bapak dengan anak tu kot?. aaa.. rindu.

cerita ni, dah setahun dah. dan aku rasa ayah aku pun dah tidak ingat. mungkin dia tidak merasakan sangat kasih sayang seorang bapak, tapi dia cukup belajar dari pakcik pakciknya. yang rock and rolla juga.

LEGEND.

ari ni, tribute untuk wak saimin. moga di panjangkan umur, dan diperbanyakkan rezeki.

(walaupun hari ni bukan birthday dia)

so, Happy Earliest Father's Day to you dad.
you are the greatest living legend i ever knew.

thank you for being someone i'm proud to be with.
thank you.

3 comments:

ainfazrin said...

i hate u. kenapa mesti tulis entri macam ni??

hehe.

bestnya ada bapak... :)

a g u s said...

hah..ko dh berani bitau wak saimin ko isap rokok??..

'WAK SAIMIN' seyes best nak mampos!

owh..ramadhan bakal tibe, ritual aku ke family ko continue lagi nmpk nye...hahaha...blaja skil ngurat wak saimin...

"semoga Allah panjangkan umur nya selagi mampu dan wak saimin..lu mmg rock"

pieces from wak saimin.."hah, mule2 ko gulung kain tinggi2..pas tu.."

hahaha...

syah.li.zan said...

to ainfazrin

thanks. bapak i adalah icon. kalah adibah noor.


to a g u s

aku dah bitau dia, selamba je sekang dia pau rokok aku... chaiiishh..

thanks bro.