Monday, August 3, 2009

ada sebab kenapa aku tidak ketawa tadi... (satu epik personality disorder)

aku sebenarnya boleh jadi sangat jahat. semangat jahat + yahudi + babi sondol aku telah lama ku simpan dalam lubuk. tapi lubuk itu, 2 -3 minggu ini, telah digegar2. malah sudah mula lubuk itu cetek airnya...

lagi lagi semenjak aku menetap di JOHOR BAHRU. bukanlah aku nak cakap orang JB semua jahat, tapi keadaan di JOHOR BAHRU menagih kikisan kesabaran aku. dari sensor pemanduan yang agak kurang ajar (aku rasa orang PENANG lagi melulu pemanduannya) hinggalah attitude beruk masuk kampung yang aku rasa memang patut di sepak. (sila bunyikan seperti bolasepak).

fuck.

aku berasal dari kampung jugak.

tapi aku tidak drooling over facebook, (apatah lagi kalau pengarah yang bukak facebook dia dan kau pun jilat tetek dia). aku tidak percaya semua orang yang hisap rokok itu adalah jahat (seperti dalam filem2 Yusof Haslam) kerana itu semua hanya watak picisan yang tidak digarap sepenuhnya oleh Abg Yusof. aku rasa yusof haslam ni, kena tengok cerita The Usual Suspect atau SE7eN. biar dia tahu orang yang berlagak baik pun boleh jadi orang jahat.

eh, aku melalut.

babi lah.

setiap hari aku berdoa bahawa kebahagiaan akan wujud di pejabat aku. dan selalu nya kebahagiaan akan wujud bila pembawa bencana bercuti atau sibuk menjilat tetek si pengarah.

ye, aku sangat jahat mulut.

selama ini pun, mulut aku memang jahat. cuma aku je kurangkan darjah mencarutnya demi mencari segenggam nasi. bak kata sani tempohari...

"awak ni kan, bagus buat bisnes. orang akan beli barang sebab kata kata awak kritis dan mencetus minat untuk membeli"

mungkin aku sudah salah masuk pejabat. dan juga mungkin memang aku tidak langsung berpiawaian untuk masuk ke sektor kerajaan. kerana mulut aku yang kritis dan suka mencetus provokasi.

pelik jugak, bila seorang yang ber-gred kan 41, boleh ketawa terhadap lawak bangsat yang aku rasa low level habis.

terasa seperti beruk yang baru masuk kampung.

kalau aku, memang aku dah syarahkan dengan pendirian ...

"who are we to judge people this and that?"

jadi, bila aku tidak join sekali ketawa ketawa bangsat itu, lalu aku di cop sombong dan berlagak. PERGI LAH KORANG MAMPUS.

aku tidak akan sekali kali menjatuhkan jatidiri aku hanya kerana ingin mendapat pengiktirafan dari seseorang yang aku tidak pernah hormat. orang yang tidak pernah menjaga maruah kakitangan bawahannya, dan tidak pernah mempertahankan anak anak buahnya. malah ditindasnya dengan cercaan dan kejian yang berbau peribadi depan pengarah.

ingatlah.

kerana ada anak anak buah itulah, kita ada kat atas...

think about that.

ouh ye.

ada satu masalah.

sekarang, di pejabat aku... ada tiga orang pegawai. semua sama gred cuma berbeza kelulusan dan senioriti.

dan atas sebab senioriti, si betina bangsat itu jadi ketua bahagian. dia ada STPM sahaja. itupun tahun 1990-an dulu.

macam mana tah office aku ini, pelik.

dipilihnya orang yg tidak berpengetahuan langsung pasal pertadbiran pejabat, dipilihnya orang yang busuk hati, dipilihnya manusia yang tidak tahu langsung pasal sistem. (ulang suara, harddisk tu bersaiz 160 ye, bukan kuantitinya 160 keping)

aku maafkan lah. sebab dia pun tidak belajar tinggi. tapi, kalau aku lah jadi dia, buat buat tak tahu sudah. iyekan aje.

kalau dah bodoh, sudah mencukupi. aku maafkan.

bodoh sombong... boleh pergi mampus.

YEAH.!!!!

1 comment:

kamalmasrun said...

rezeki kepada org yang berkebolehan tu berat, rezeki kepada org yang berkebolehan mengampu tu cepat dtgnya, its ur choice buddy, but please...dont loose ur 'old' u