Monday, September 8, 2008

puasa : scene 1 take 1

what's hot : this ramadan.

what's not : kereta tidak dapat lagi di keluarkan. kerana stok tiada..



additional info : nak beli ini.

sebenarnya, banyak benda yang aku dah type. isu isu merepek di kalangan warga kita.

warga kita?

orang kita?


semua nya ada udang di sebalik batu.

berbaik semata mata untuk nama, dan gelaran. aku jadi benci.

sebelum aku mencecah kaki ke bumi penjawat awam, aku lebih bebas. fikiran ku lebih menggapai teori teori Marxism, bumi ini untuk semua orang. tidak perlu membunuh orang lain kerana ianya akan simbiotik.

what u give, u get back.

dan banyak telah dibuktikan di alam ini.

sekarang aku dikunci dengan rantai rantai yang aku sendiri tidak tahu hujung pangkalnya.


aku masih teringat sewaktu hari pertama aku menjadi penjawat awam. aku menegur semua orang di setiap jabatan. aku bersalam dengan pengarah - pengarah, dan aku bebaskan teori kasta di sektor awam.

esoknya, aku berborak lagi. berkenal kenal.
lusanya juga begitu.

kerana aku zero dalam dunia ini. jadi aku buat apa yang pernah aku belajar di sekolah dulu.


aku berkomunikasi.


aku berborak dengan makcik kleaner, tukang kebun, pembantu pejabat malahan pengarah sendiri. aku terokai semua benda baru. birokrasi, red tape, auditing, rasuah, salah guna kuasa dan satu phrase yang pastinya bila kamu semua menjengah dunia penjawat awam, akan di gunakan di sana sini.

"TERLEPAS PANDANG"

overlook jika dalam bahasa inggerisnya.

satu phrase yang digunakan sebagai password untuk bebas melakukan apa sahaja.

"ouh, saya terlepas pandang" ... hahaha.

rupanya, kegiatan aku merendahkan ego dan berborak borak ini, di pandang salah di mata orang orang kanan di jabatan ku.

"kita kena ada gap. baru diorang respek kita"

"jangan merendahkan sangat status, nanti orang pijak kita"

dan pelbagai lagi kata dua yang diberikan kepadaku.

tapi itu bertentangan dengan apa yang aku belajar dulu.

pada aku. sebagai seorang penyelia dan pengurus, kita kena turun padang. kena buat apa yang orang orang bawahan kita buat. barulah kita tahu, bertapa susah peritnya kerja itu.

jadi bila kita tahu. maka kita dapat mengesan di mana silap proses kerja itu.

boleh lah kita efisyen kan lagi. memudahkan lagi.

kalau langkahnya sebelum ini 5, maka kita boleh jadikan 3 atau 2 sahaja. cepat. dan efisyen.

di sebaliknya pula, kita dapat tahu jika pekerja kita tu, berkerja dengan jujur atau tidak. sebab kita tahu selok belok prosesnya, jadi pekerja tidak boleh tipu kita.

malangnya, bila aku turun padang, ada yang menganggap aku mencari nama. ingin menjadi pekerja contoh.

maaf cakaplah.

aku bukan berkerja kerana nama.
dan aku bukan berkerja di depan boss sahaja.

aku pernah melihat seorang pekerja ku, meninggalkan tanggungjawabnya apabila pengarah pulang. bila depan pengarah, begitu beria ia. malah, aku sendiri tidak begitu baik dengan pengarah tersebut.

sebab aku tidak pandai bermuka muka. dan itu lebih jujur.

kalau aku tidak suka, aku beritahu.

mudah.

malah, aku masih mengingati insiden di mana ketua jabatan aku, begitu bersungguh memanggilku semata mata ingin menunjukkan set sofa baru di pejabatku.

reaksi aku?

"baru tukar cushion cover ke?" - dengan wajah yang tidak terkesima langsung. pada aku, ianya adalah set sofa, yang selalu aku lihat.

"ok......kau dah beli. jadi kau nak aku excited ke?" - ujar ku dalam hati.

ouh, aku boleh jadi excited dengan melompat kegembiraan. dan bergolek golek gembira, kerana melihat set sofa yang baru. tapi itu bukan aku. itu jadi orang gila.

sebab aku tahu, ramai yang buat buat gembira atas kehadiran sofa itu, malah ada yang kata "wah bestnya sofa baru..." sambil menepuk2. "pandainya puan pilih...." dialog lain pula. itu sewaktu ketua jabatan aku masih lagi kembang hidung sambil duduk di sofa baru nya.

dan di akhir cerita. orang orang yang memuji itu akan mengadu kepadaku, dengan dialog "entah apa apa le sofa tu, yang lama kan elok lagi..." dan "buruk tau sofa tu, tak matching langsung dengan dinding". sambil memandang kiri kanan..

ini semua pembelian jiwa. dan aku tidak mahu terlibat.

kalau aku tak suka. aku beritahu.

untuk aku menjadi murahan seperti manusia manusia di atas tu, adalah jauh sama sekali.

kerana sewaktu temuduga tempohari. dalam soalannya. "bolehkah anda berlaku jujur?"

dan aku menjawab boleh.

i rest my case.

3 comments:

ainfazrin said...

i know u would say that.

hahahah. bagus lah. calon suami yang baik ni jenis suka cakap jujur.

ooooppsss.hehehe

faradanny said...

kui kui..die calon suami baik ye? letak dlm list lah kalo gitu.. llalalalala..

ah ye, sy amat stuju la ngn incik nih. kalo xske, ckp je xske. ai..lagi mau bertalam2. talam2 makan dalam pastu main dram.

(^-^)v

tanglong~ said...

aku nampak kau sgt miserable kawan, tapi nak wekcamno, gomen tetap gomen, melayu tetap melayu, ye dak?? mesti dorang bukan peminat john cusack seperti kau adanya